Berita Dunia, Posted 2008

BERITA DUNIA : Islam Menjadi Agama Paling Berkembang di Amerika Jan 10, ’08 11:07 PM
for everyone

Link: http://www.gatra.com

Namanya cukup populer di kalangan lintas agama di Amerika Serikat. Bukan hanya karena ia imam Masjid Al-Farah yang hanya berjarak 12 blok dari gedung kembar World Trade Center (WTC) yang lumat dalam tragedi bom 11 September 2001. Tapi, lebih karena ia rajin menyambangi gereja dan sinagog untuk memberi ceramah tentang Islam. Demikian pula, ia kerap tampil dalam siaran-siaran radio dan televisi di Amerika untuk meluruskan salah persepsi dan pandangan bias terhadap Islam.

Pada 1997, ia mendirikan ASMA (American Sufi Muslim Association) Society, sebuah organisasi nirlaba bidang pendidikan dan kebudayaan Islam. Lalu, setelah peristiwa 11 September, ia memimpin Cordoba Initiative, sebuah gerakan lintas iman yang berusaha memperbaiki hubungan Dunia Islam dan Amerika. Pria berdarah Mesir yang lahir di Kuwait dan mulai tinggal di Amerika sejak usia 17 tahun ini juga tercatat sebagai pengurus One Voice, sebuah kelompok yang bertujuan membangun perdamaian antara bangsa Israel dan Palestina.

Belum lama ini, karyanya yang berjudul What’s Rights with Islam: A New Vision for Muslim and The West diterbitkan dalam edisi Indonesia oleh penerbit Mizan. Ia melontarkan semacam pendekatan baru untuk membangun saling pengertian di antara umat beragama. Wartawan Gatra Erwin Y. Salim, Basfin Siregar, dan fotografer Tresna Nurani berkesempatan mewawancarai Imam yang bicaranya sangat halus ini. Berikut petikannya:

Berapa jamaah masjid Anda?
Sekitar 400 orang tiap salat Jumat. Tapi, karena masjid kami kecil, kami melakukan dua kali salat Jumat. Ini mulai kami lakukan sejak dua tahun lalu karena jamaah makin banyak. Salat Jumat pertama mulai pukul 13.00 siang, selesai 13.40. Setelah itu mulai shift kedua dari pukul 13.40 sampai katakanlah 14.30. Khotbah pertama biasanya singkat, 10-15 menit, sedangkan yang kedua sampai setengah jam. Saya biasanya berkhotbah di shift kedua.

Bagaimana kondisi muslim di Amerika pada awal tinggal di sana?
Waktu itu komunitas muslim di Amerika sangat sedikit. Mungkin hanya beberapa ratus ribu. Tapi sekarang muslim Amerika diperkirakan lebih dari 7 juta orang. Islam sekarang menjadi agama yang paling berkembang di Amerika. Waktu itu tidak banyak orang Amerika yang percaya pada agama. Tapi sekarang mereka kembali ke agama. Mereka sekarang lebih serius memandang agama.

Anda pernah merasakan sikap curiga Barat?
Terkadang, ya. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, orang berubah. Generasi muda di Amerika saat ini tidak memiliki sikap seperti pendahulu mereka. Para kakek mereka melihat orang muslim secara berbeda. Tapi generasi muda tidak. Memang benar orang Barat melihat kami dengan pandangan berbeda. Tapi sekarang sudah berubah. Saya pernah memberi kuliah di Texas dan bertemu dengan remaja Amerika Latin yang bercerita bahwa kawan baiknya adalah remaja Pakistan dan ia sering mendengar tentang Islam dari keluarga itu.

Apakah banyak orang Amerika menganggap Islam teroris?
Setelah tragedi WTC, tentu ada ketakutan terhadap terorisme. Memang masih ada yang menganggap muslim sebagai teroris. Tapi ada juga yang tidak. Salah satu tugas kami adalah menjelaskan bahwa kami bukan cuma teroris, tapi juga menjelaskan mengapa itu terjadi. Dalam ceramah saya di hadapan anggota Kongres dan Senat, saya bilang, banyak umat Islam marah kepada Amerika karena politik luar negerinya.

Karena itu, Amerika harus mengubah politik luar negerinya. Amerika tidak memperlakukan dunia Islam secara benar. Ini adalah hal mendasar. Konflik ini bukan karena karena agama. Ini karena hal-hal lain seperti ekonomi dan sebagainya. Sekarang makin banyak anggota Kongres yang tidak menyukai pemerintahan Bush. Mereka ingin Pemerintah Amerika bersikap lebih baik terhadap dunia Islam. Mereka menginginkan dialog.

Jadi, apa sebenarnya akar konflik Barat-Islam?
Konflik Barat-Islam dipicu oleh tiga isu. Pertama isu politik, yakni Palestina, Irak, dan Afganistan. Yang terbaru Iran. Kedua adalah bagaimana media Barat menggambarkan Islam. Mereka lebih banyak menuliskan berita yang pro-Israel. Ketiga adalah perbedaan perilaku. Di Barat, orang percaya pada pemisahan antara gereja dan politik. Tapi, muslim tidak menyukai pemisahan itu. Muslim percaya bahwa negara harus mencerminkan nilai-nilai Islami.

Bagaimana Anda menjembatani kesenjangan tiga area tersebut?
Saya memimpin sebuah lembaga bernama Cordoba Initiative yang bertujuan memperbaiki hubungan Amerika dengan dunia Islam. Salah satu proyek kami adalah mengajak cendekiawan muslim untuk merumuskan ijmak modern, terutama dari para fuqaha (ahli hukum), tentang apakah ada negara Islam. Apa itu negara Islam dan bagaimana kita mendefinisikannya. Kami percaya, soal ada tidaknya negara Islam bisa didefinisikan secara operasional. Di Indonesia, misalnya, kami mengajak Syafii Maarif untuk terlibat ijmak negara Islam ini.

Apa yang paling mengganggu Anda tentang umat Islam?
Banyak. Satu hal adalah muslim memfokuskan pada ibadat -dan itu baik— tapi mereka tidak seimbang dengan fokus pada muamalat. Mualamat itu antara lain bersikap baik pada orang lain, jujur dalam transaksi bisnis, tidak menipu, tidak korup. Itu semua adalah mualamat. Kalau Anda lihat dunia muslim saat ini, hal itu agak kurang. Itu juga sebabnya muncul gerakan politik di kalangan muslim.

Yang kedua, kita terlalu fokus pada islam, bukan pada iman. Padahal, kalau Anda lihat Al-Quran, tidak sekali pun Allah berfirman wahai orang-orang yang berislam. Selalu wahai orang yang beriman. Ini seakan-akan fokusnya adalah pada iman, pada hati. Kalau Anda perhatikan bahasanya, yang disebut pengikut sejati Rasul adalah al-mukminun, bukan al-muslimun. Muslim belum tentu mukmin. Kita masih berusaha agar menjadi mukmin. Dan saya merasa bahwa kita telah melupakan hal ini, kita mereduksi iman menjadi sekadar Islam. Itulah yang memprihatinkan saya.

Berkaitan dengan kelompok esktrem, apa yang Anda lakukan?
Saya berusaha mencari tujuannya. Saya percaya tiap orang menginginkan keadilan. Hal terpenting dalam hukum Islam adalah adallah, keadilan. Jadi, kalau dia mencari keadilan, bagaimana cara terbaik untuk mencapainya? Apakah mencari keadilan dengan main hakim sendiri, atau berusaha mengubah hukum? Orang menjadi radikal karena mereka frustasi dan tidak tahu bagaimana mengubah keadaan tanpa kekerasan.

Pandangan Anda tentang terorisme?
Apa itu terorisme? Seorang sejarawan militer Amerika mendefinisikan terorisme sebagai penggunaan orang sipil untuk tujuan politik. Itulah terorisme. Amerika memberlakukan sanksi terhadap Irak setelah Perang Teluk. Ketika Anda menghukum Saddam Hussein dengan menerapkan sanksi ekonomi, Anda menghukum rakyatnya.

Sanksi itu menyebabkan depresi ekonomi. Orang-orang yang terkena dampak sanksi ini bukanlah Saddam Hussein atau orang-orang kaya, melainkan kelas menengah dan bawah. Kelas menengah jadi miskin, sedang kelas bawah kelaparan, tidak bisa berobat, hingga akhirnya meninggal. PBB mencatat, 1 juta warga sipil Irak meninggal akibat sanksi ekonomi sejak 1992. Inilah yang menyebabkan kemarahan dan akhirnya menimbulkan terorisme terhadap Amerika.

Banyak orang Barat menggunakan istilah Islamist untuk menyebut teroris…
Saya benci kata itu. Kata yang digunakan untuk menggambarkan terorisme itu justru melahirkan kenyataan. Ketika Anda menggunakan istilah teroris Islam, Anda melahirkan kenyataan itu. Ini juga alasannya mengapa saya menolak Islamisasi. Karena ketika Anda mulai memperkenalkan perbankan islam, secara otomatis ada juga istilah terorisme Islam. Kalangan muslim tradisional tidak menggunakan kata itu. Saya jadi ingat teman saya, orang Malaysia, yang suka makan nasi padang. Dia datang ke padang dan mencari nasi padang, tentu tidak ada, karena semua nasi di sana adalah nasi padang. Jadi, ketika kita menggunakan terminologi Islamic, kita menggunakan sudut pandang nonmuslim.

Para teroris memandang bom bunuh diri sebagai jihad. Komentar Anda?
Ada dua jenis jihad. Jihad pertama adalah berperang, jihad kedua adalah melawan hawa nafsu. Nabi berperang hanya bila perlu dan tidak membunuh orang yang tidak bersalah. Tujuan Nabi bukanlah untuk membunuh seseorang, melainkan mengubah seseorang. Tidak ada otoritas apa pun, baik dalam Al-Quran maupun sunah, yang membolehkan membunuh orang tidak bersalah.

Nabi juga tidak pernah menyetujui bunuh diri, dalam kondisi apa pun. Ada kisah tentang seseorang yang ikut berperang di sisi Nabi, lalu ia terluka hingga sekarat. Karena tidak tahan sakitnya, ia lalu bunuh diri. Nabi bilang, orang itu akan masuk neraka.

Ini memang isu sensitif. Dalam soal ini, para ahli hukum memang berbeda pendapat. Ada yang mengatakan boleh, tapi mayoritas tidak sependapat. Saya termasuk pihak yang tidak boleh. Saya tidak menemukan dalil dalam Al-Quran maupun hadist yang membolehkan kita membunuh orang tidak bersalah.

Pendapat Anda tentang Islam Indonesia?
Indonesia adalah negara yang sangat penting dan juga populer di Amerika. Indonesia adalah negara muslim terbesar. Karena terbesar, Anda punya beragam tipe muslim. Anda punya pergerakan Islam di sini. Anda punya banyak lembaga pendidikan pesantren, bahkan pernah punya presiden dari kalangan pesantren. Temperamen muslim di Indonesia pun relatif menyejukkan. Saya pikir Indonesia akan memainkan perang penting.

from: http://newyorkermen.multiply.com/links/item/145/BERITA_DUNIA_Islam_Menjadi_Agama_Paling_Berkembang_di_Amerika

And also

Organisasi ‘IMAN’: Wujud Keimanan Anak Muda Muslim Chicago

Bagi sekelompok anak muda Muslim di kota Chicago, tanggung jawab utama mereka adalah bagi tetangga mereka. Oleh karena itu, tanpa memandang agama, anak-anak muda yang tergabung dalam organisasi IMAN (Inner-City Muslim Action Network) membantu komunitas miskin di sekeliling mereka di bagian Barat Laut Chicago. Jumlah program dan jasa gratis yang mereka tawarkan cukup beragam. Simak selengkapnya dalam liputan reporter VOA Ade Astuti dan Susy Tekunan dari Chicago. by News Hijabi Monologue – Sequence

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s